[REVIEW BOOK] #TEMANTAPIMENIKAH

img_20170610_235727.jpg

Judul Buku                          : #TEMANTAPIMENIKAH

Penulis                                 : Ayudia Bing Slamet dan Ditto Percussion

Penerbit                               : PT. Elex Media Komputindo

ISBN                                      : 978-602-02-9050-8

Jumlah Halaman                  : 208 hlm

 

Dia sahabat gue.

Selama 13 tahun gue hanya menunggu dengan tulus tanpa pernah sekali pun menyatakan cinta.

Gue mempersiapkan diri untuk menembak wanita yang tepat di waktu yang tepat.

Dia selalu konsisten menyebutkan permainan perkusi gue keren.

Dan gue juga konsisten ingin menjadikan dia teman hidup gue dari dulu.

Lihatlah usaha gue untuk jadiin loe milik gue selamanya.

Bosan itu pasti, tapi kita jangan pernah saling pergi ya cha.”

…………………………………………………………***…………………………………………………………..

Awalnya gue kurang tertarik sama buku ini, sampai akhirnya gue liat banyak yang posting di instagram dan akhirnya gue pun mulai penasaran. Gue beli buku ini pas november 2016 tapi baru sekarang sempet buat ngereview 😀 *Antin sok sibuk hehe

Buku ini adalah kisah nyata sang penulisnya yaitu ayu dan ditto yang bersahabat sejak mereka masih cupu-cupu sampai mereka tumbuh dewasa. Di dalam buku ini diceritakan bagaimana awal mula ditto dan ayu bertemu sampai akhirnya mereka bersahabat dekat, ayu yang saat itu tomboy merasa cocok berteman dengan ditto begitu juga dengan ditto yang merasa nyaman bersama ayu.

Ditto dan ayu bukan hanya sering jalan bareng saja tapi mereka juga saling bercerita tentang kekasih masing-masing, ayu yang tidak pernah pacaran lama selalu mengadukan kegaluannya kepada ditto begitu juga dengan ditto. Pada saat itu ditto sudah memendam perasaan kepada ayu tapi dia enggan menyatakannya karena takut persahabatan mereka akan hancur.

Ditto yang semakin hari semakin mengagumi ayu dan selalu kangen sama ayu ketika mereka berjauhan, merasa lebih baik jika menyimpan sendiri perasaaannya dibandingkan dengan membicarakannya dengan ayu dan malah merusak semua yang sudah mereka punya.

Karena ditto percaya, “Ketika kita mencintain seseorang, mengejar hingga mendapatkannya terkadang tidak selalu jadi hal yang baik. Ada kalanya kita hanya perlu tetap menjalani hidup dan biarkan Tuhan yang ambil alih. Karena belum tentu seseorang yang inginkan juga menginginkan kita”.

Keren ga sih ditto, bisa memendam perasaan selama itu tapi tetap masih bisa keliatan biasa aja di depan ayu. Gue jadi penasaran ini ditto yang jago banget nutupin perasaannya atau emang ayu yang ga peka sih 😀

“cha, cha, berapa tahun sih kita sahabatan? Hebat banget ya gue, loe aja sampe nggak tahu apa yang selama ini gue simpen sendiri” Hal. 161  

Buku ini diceritakan dari sudut pandang ditto, menurut gue ditto jago membuat buku ini menarik. Membaca buku ini bukan hanya sekedar miris sekaligus kasian sama ditto tapi gue juga dibuat ngakak sama kelakuan-kelakuan konyol mereka.

Buat kalian yang tau tentang ayu dan ditto ga perlu gue ceritain dong gimana akhir dari kisah mereka, apalagi yang follow IG nya pasti tau dong gimana sweet nya couple ini hehe

Oh ya satu lagi yang bikin gue ngakak dibuku ini yaitu ketika ditto melamar ayu di tepi pantai di bali. Tempat dan suasana udah romantis banget eh pas ngasih cincin ditto nya panik karna kotak cincinnya kosong dan ternyata kotaknya kebalik 😀 gue dibikin ngakak pas baca bagian ini tapi gue lupa ini di halaman berapa. Nah buat kalian yang penasaran sama kisah mereka dan lagi nyari novel ringan buat dibaca, buku #TEMANTAPIMENKAH ini bisa jadi salah satu opsi kalian.

Advertisements

7 thoughts on “[REVIEW BOOK] #TEMANTAPIMENIKAH

  1. Yeayyyy..
    aku juga punya novel ini.. blm sempat dibuatkan review hahahaha
    dan di dlm lingkaran pertemananku. ada yg berjodoh seperti tokoh di dlm bukunya.
    tp gak selama Ditto Perkusi dan Ayudia Bing Slamet wkwkwkwk

      • terlalu lama buat mengungkapkan ke pasangan masing-masing hahahaha
        13 tahun oi.. kalau dijalanin ke pernikahan. udah byk buntutnya itu hahaha

      • hebat tuh Ditto ! 😀
        romantis ya.. bukunya..
        inspiratif..
        secara gk langsung, kalau punya perasaan sm seseorang, bilang langsung aja.
        ‘mau di tolak atau di terima’
        yg penting udh bilang
        tetep aja.. 13 tahun itu lamaaaaa
        hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s